Friday, 26 April 2013

Duhai Ayah..




Assalamuaikum Wbt...


Duhai Ayah,raut Wajahmu Melukiskan Seribu Cerita
Sedari Usia Kecilku,hingga aku meningkat dewasa
Namun Usia Tuamu Bukan Penamat Segala
Kerana usahamu belum lagi terhenti ku kira

Waktu Kecilku Masih Aku Terbayang Semua
Waktu pulangmu pasti Ku Tunggu Sentiasa
Biar Tiada Kemampuanmu Membeli Apa Apa
Cukuplah sekadar senyumanmu sekadar yang ada

Namun Percayalah..aku Tahu Kemampuanmu Di Mana
Ku Tahu Kau Punya Keinginan Yang Sama
Untuk Membawa Pulang Sesuatu Untuk Kami Semua
Namun Kemampuanmu Membataskan Segalanya

Wahai Ayah..waktu tidurmu mataku menyapa
Wajah Bugarmu Dulu Semakin Hilang ditelan Masa
Hanya garis garis tua menghiasi muka merata 
Air mataku mengalir seiring kesedihan di jiwa 

Diusia tuamu itu,kuderatmu masih kau guna
Sedang anak anakmu sudahpun dewasa
Semata mata tidak mahu anak anakmu merasa
Sukar hidup mudamu membesarkan kami semua 

Wahai Ayah yang aku puja puja
Jasamu akan ku kenang sampai bila bila
Kerana keringatmu yang menitis membesarkan Kami Semua
Bukan sesuatu yang biasa biasa untuk kami persia

Wahai Ayah..berehatlah seketika
Biar lelahmu beransur reda
Kerana usiamu sudahpun tua 
Berehatlah Ayah...semahunya..

Wahai Ayah,cukuplah dengan apa Yang ada
Cukup cukuplah risaukan kami semua
Masa sukarmu sudah sampai ke penghujungnya
Kerana kami semua sudah cukup dewasa

Ya Rabb Pemunya alam semesta
Ampunilah dosa dosa Ayah yang ada
Kurniakanlah dia ketenangan dijiwa
Kerana ayah berhak merasa itu semua 



Assalamualaikum Wbt...  :-)






Post a Comment