Thursday, 6 June 2013

daun kering dan aku..

Assalamualaikum Wbt..


Dedaun kering Jatuh Ke Aliran Sungai Lesu
Menuruti Arah Air Yang Entah Ke Mana
Pasrah Daunan Dengan Takdir Penentu
Tak Pernah Bersuara Biar Hati Sengsara

Badan Yang Rapuh Dipukul Dihempas Bertalu
Bergesel Tebing bagai Tiada Sudahnya
Namun Setia Dan Imannya Tak Pernah Terganggu
Redha Dan Pasrah Biar Apa Pun Nasibnya

Darjat Daunan Seakan Terlalu Tinggi Berbanding Aku
Kerana Aku Sering Mengeluh Tika Ujian Melanda
Seolah Iman Tidak Berada Di Sudut Hatiku
Seolah Tak Redha Dengan Ujian Penghapus Dosa

Masa Sakitku Ku Mengeluh  Mengadu
Tak Pernah Senyap Berzikir Berdoa
Baru Sedikit Diuji Sesudah Sihatku
Sudah Gelabah Tak Menentu Suara



Assalamualaikum Wbt...:-)



Assalamualaikum Wbt..


Saat Ku Menangis Kau Ada di Sisi
Saat Ku Ketawa,kau Gembira Bersama
Saat Ku Berduka,kau Hadir Menemani
Saat Ku Kecewa Kau Tuturkan Kata Kata

Saat Kau Menangis,ku mendiamkan Diri
Saat Kau Ketawa Ku Turut Ketawa
Saat Kau Berduka,ku Sibuk Sendiri
Saat Kau Kecewa Ku Biarkan Sahaja

Setiap Manusia Punya rasa Segala Begini
Setiap Manusia Pernah Melukakan Si Dia
Setiap Manusia Ingin Sering Dikasihi
Setiap Manusia pernah Rasa Kecewa

Setiap Yang Berlaku Sudah Lama Direncana Ilahi
Setiap Yang Terjadi Pasti Ada Sebab Dan Punca
Setiap Kita Tak Lepas Dari Ujian Hidup Ini
Setiap Kita Pasti Mampu Hadapi Apa Pun Adanya

Allah Agung Maha Tahu Dunia Dan Isi
Allah Tahu Kemampuan Umat Manusia
Allah Uji Hanya Sedikit Dari Kesusahan Abadi
Allah Menguji Pada Yang ada Daya Dan Upaya

Allah Itu Maha Agung Maha Suci
Allah Cipta Segala Isi Alam Maya
Allah Pengasih Jangan Dipersoalkan Sesekali
Allah Izinkan Si kafir Bernafas Sentiasa


Assalamualaikum Wbt..  :-)

Sabarlah zaujahku..

Assalamualaikum wbt..


Di Hadapanku,kipas Meja Berpusing Ligat
Deru Angin Kedengaran Di Telinga Kiriku
Kicau Murai Di Luar Rumah Galak menyakat
Memikat Si Dara Di Hujung ranting Berlagu

Tenang Pagi tak Mampu Menyekat darah Pekat
Dari Mengalir Menghanyutkan Rasa Rindu
Biar Sibuk Telah Ku Usahakan Dan Ku Perbuat
Namun rasa Rindu Dan Sebu Tetap Datang Bertamu

Sesekali Kau Lahirkan Kerisauan Yang Terasa Menyengat
Merobek Tenangmu Kala Solat Melintas Bayangku
Namun Aku Usaha Menutup Pandangan Makrifat
Agar Gusarmu Kan Berlalu Tak Perlu diragu

Memang Kau Lihat Seolah Aku Tak usaha Memikat
Kala Hatimu Kau beri Padaku Purnama Yang Lalu
Kerana Aku Tak Sama Dengan Sahabat Yang Hebat
Ku Hanya Memujuk nafsu Ikut Apa Ku Mahu

Dingin Pagi Tak Sama Dengan Dinginku yang Kau Penat
Kerana Pagi Tak Mensisakan Dingin Untuk Malammu
Sedangkan Aku cuba Mengawal Nafsu Yang Jahat
Untukku Kecapi Keindahan Perkahwinan Yang bakal Bertamu

Sabarlah Zaujah Dengan Dingin Lakuku Yang teramat
Ku Layan Kamu Tak Seperti Kekasih di Dalam Novelmu
Namun Janjiku Hanya Allah Yang sediakan Tempat
Kau Permaisuriku Kala Kadi Menjabat Tanganku

Tika Ikatan Menjadi Sah Dan Hangat
Tika Itu Jua Kau Ratu Hatiku Yang Satu
Tiada Lagi Sesiapa Mampu Menganti Tempat
Kerana Detik Itu Kau abadi Dalam Pelukanku


Assalamualsikum Wbt..


Wednesday, 5 June 2013

Gadis dan bungaa

Assalamualaikum Wbt..




Ros Merah Indah Pujaan Seluruh Wanita
Hijau Daun Tak Sama Yang Lainnya
Dijadikan mawar Tangkainya Berduri
Tanda Kecantikan Perlu Ada Yang Memagari

Indahnya Wajah Rupawan Si Dara
Wajah Yang Cantik pujaan Peria
Wajah Yang Cantik Iman Teguh Di Hati
Sebagai Pengawal Seumpama Duri

Sayangnya mawar Hayatnya Tak Lama
Kering Air,layulah Ia
Kelopak Nan Indah Kan Jatuh Ke Bumi
Hilang Cantik Dan Baunya Mati

Wajah Cantik Si Dara di Desa
Harusnya Kekal Sepanjang Masa
Dara Manusia Bukan Bunga Berduri
Iman Yang Teguh Pasti Memagari

Bunga Hiasan yang Indah Kan Mati jua
Kerana Hayat Ditentukan Sama
Begitu Juga Si Dara Jelita Cantik Tak terperi
Dimamah Usia,kan Bertemu Mati


Assalamualaikum Wbt..

Rezeki dan wang

Assalamualaikum Wbt..


Untuk Mendapatkan Rezeki,kita Perlukan Wang
Adakala Tidak,selalunya Kita Perlukannya
Umpama Aliran Sungai Perlukan Tebing
Begitu Juga Ia Dalam Penghidupan Kita

Dalam soal Rezeki,apa Yang Kita Peroleh Ada Hak Orang
Jangan Menyangka Gaji Kita Kepunyaan kita
Ada Bahagian Yang Perlu Kita Agih Pada Bengkel Dan Tabung
Yang Kita Makan Itu Rezeki Kita Sebenarnya

Rezeki Yang Banyak,banyak Pula Kerak Yang ditangung
Jangan Disangka Orang Kaya Lebihannya Banyak Bersisa
Dia Juga Banyak Benda Perlu dibayar Dan kemudian Melopong
Wang Yang Banyak,rezeki Kita hanya Nasi Sepinggan Cuma

Ramai Juga Manusia Sakit Harta Menggunung
Tak Mampu Pula Harta Yang Ada Mengubat Sengsara
Penyakit Datang Banyak berbondong Bondong
Tak Terasa Nikmat Duit Banyak Rezeki Yang Ada

Orang Kaya Selera Pula Tiada,entah Ke Mana Menghilang
Duit Banyak,tapi Makan Roti Gandum Beras Perang Cuma
Ikan Ayam Lauk Sedap Tinggal Kenangan  Zaman perang
Duit Banyak makanan Sedap tak Mampu Pula Menjamahnya

Orang Miskin Duit Sedikit Rezekinya Mahal Di Hujung Kampung
Ikan Keli Sayur Segar Keliling Rumah Dan Sawah Diambilnya
Masak Apa Pun Seleranya Ada Tiada Halangan Mengepung
Sakit Pening Akar Kayu ulam Pegaga Jadi Ubatnya

Lihatlah Allah Mengaturkan Rezeki Pada Kita Yang Sombong
Si Kaya Peroleh Harta Dan Nama,makan Sedikit selera Tiada
Sedang Si Miskin Harta Tiada orang Lupa Tak Punya Gedung
Tapi Selera Allah Beri Sampai Ke Tua Tak Pernah Berbeza


Assalamualaikum Wbt...  :-)

Saturday, 1 June 2013

Sayang rumah lama keluargaku..

Assalamualaikum Wbt...


Di Pintu Dapur Rumah Ibu,aku Merenungmu..
Keadaan Usangmu Menyentuh Hatiku Sayu
Kayu Dan Papan Makin Mereput, makin Condong rasaku
Lantai Terbongkar Banyak Oleh Tunggul Kayu..

Dulu..di Sinilah Tempat Lahirku Dan Adik Beradikku
Tempat Membesarku,tempat Permainanku
Banyak Kenangan Suka Duka aku Dan keluargaku
Suka Duka Menjalani Hidup Susah Dahulu

Namun..jasamu Seolah Kami lupa Selalu..
Jasadmu Makin Uzur Ditelan Waktu
Tak Siapa Perduli Akan Sayu Hatimu
Tak Siapa Mahu membelaimu Macam Dahulu

Malang Menimpamu Berganda Berlaku
Ada Manusia Membuat Onar Diperut Uzurmu
Lewat Malam Entah Apa Yang Berlaku
Sabarlah Engkau Dengan Apa Yang Berlaku

Rumah Usang Tinggalan Ayahku Ku Lihat Sayu
Rumah Meriah Sebelas Adik Beradikku
Kini Jasadmu Makin Rendah  Kebumi Tuhanku
Menunggu Masa Rebah musnah merembes Sayu


Assalamualaikum Wbt...   :-)

Hinanya kematian Kamal Antartuk

Assalamualaikum Wbt..


Dulu..semasa Khalifah Memerintah..makmur..sejahtera
Hukum Islam Tertegak Sudah Atas Panji Panji Islam Mulia
Tak Pernah Sekalipun Musuh Berjaya Kembangkan Pengaruhnya
Apatah Lagi Mengugat Akidah Seluruh Rakyat Jelata

Usaha Bukan Sekali,malah Tak Terbilang Jumlahnya
Bagai Aliran Air,tak Terbilang Titisannya
Usaha Perosak Akidah Bersua Jalan Mati Sentiasa
Begitulah Kental Turki Yang Allah Pelihara Kerana Iman Mereka

Makmurnya Turki Dicemburui Musuh Dan Yang Seugama
Islam Subur Bersama Pemimpin Yang Adil Dan Sederhana
Rakyat Gembira Jiwa Mereka Berbunga Bunga Sentiasa
Ilmu Berkembang Ulamak Menyampai menjalankan Dakwahnya

Namun..entah Apa Dugaan Dan Entah Apa Perancangan Yang Esa
Pisang Setandan Ada Sebiji Busuk Menyebar Buruk Nan Rupa
Hidung Bengkok Dahi Luas Kamal Antartuk Diberi Nama
Perosak Akidah,perosak Ugama,perosak Turki Mulia

Hebatnya Dia Bukan Kerana Ilmu Ugamanya Dan Usaha
Tapi Didorong Oleh Musuh Islam Jua Adanya
Kamal Cilaka Ini Manusia Hebat Ciptaan Kristian Durjana
Digilap Diasuh Untuk Memusnah Akidah Seluruh Umat Manusia

Nyaman Bumi,alir Sungai Seakan Lesu Dan Murka Padanya
Khalifah Pemerintah Turun Takhta Angkara Dia Juga
Terlepaslah Turki Dari Bimbingan Khalifah Terbaik Dizamannya
Giliran anjing Kristian Ini Memerintah Negara Dan Rakyatnya

Langkah Pertama,hancurkan Akidah Dan Pegangan Ugama
Lalaikan Rakyat Dengan Hiburan Dan Keindahan Dunia
Sekolah Ugama Tak Lagi Diutama Dan Dibela Seperti Dahulu Kala
Ulamak Diawasi Dan Ditutup Mulutnya,terhalang Dakwah Mulia

Tak Cukup Yang Itu,bahasa Arab Tak Lagi Diguna
Sedang Azan Pun Berbahasa Turki Kehendaknya
Kalau Dia Kafir,tidaklah Geram Rasanya
Tapi Dia Islam Serupa Dengan Kita Semua

Budaya Barat Dibawa Beransur Ke Dalam Negara
Tari Menari Lelaki Perempuan Dipertonton Untuk Semua
Pergaulan Bebas,pakaian Singkat Dijual Merata Rata
Zaman Khalifah Tidak Ada Itu Semua,pasti Tertarik Si Anak Muda

Tulisan Jawi Dilarang Diperguna Dalam Apa Jua Urusan Negara
Hatta Di Sekolah Pun Tak Diajar Untuk Jenerasi Muda
Akhirnya Jawi Hanya Tinggal Ilmu Terpinggir Sahaja
Samalah Keadaannya Di Negara Kita,Malaysia Tercinta

Rakusnya Kamal Antartuk ini Merosakkan Akidah Dan Negara
Akhirnya Turki Terlepas Dari Rahmat Yang Esa
Hancur Akidah Seluruh Rakyat Dan Pemimpinnya
Kerana Ulamak Tak Lagi Dibenar Berbicara

Lalu...janji Allah Tiba Jua Akhirnya..sakit Dia Secara Tiba Tiba
Kulit Berpenyakit Dari kaki Hinggalah Ke Kepala
Hina Rupanya Sang Pemimpin Durjana Berbaring Tidak Berdaya
Terasa Panas Seluruh Badan Tak Terperi Rasanya Tersiksa

Menjerit Terlolong Dia Di Dalam Istana,hingga Terdengar Seluruh Hamba
Panas Badannya Tak Tertanggung Rasa,pengsan Dia Tiga Hari Lamanya
Seksanya Azab Di Atas Dunia,Allah Berikan Pada Penderhaka
Jadi Iktibar Pada Seluruh Rakyat Jelata

Malang Untuknya Turun Berganda,lepas Pengsan Hilang Ingatan Pula
Rasa Panas Masih Lagi Membakar Dirasa Sepanjang Masa
Ditengah Laut Dia Diapung Supaya Terasa Sejuk Seluruh Anggota
Tapi Maaflah..laut Pun Murka,tak Mahu Menjalankan Lumrah Kejadiannya

Derita Panas Tak Terhingga Haus Sentiasa Tak Kunjung Padam Jua
Akhirnya Rebah empat Puluh Lapan Jam,lalu Maut Menjemputnya
Masaalah Baru Pula Datang Menimpa,tak Ada Siapa Sembahyangkan Jenazahnya
Sembilan Hari Mayat Terbiar Tak Diurus Sempurna,lalu Diawet Oleh Keluarga

Akhirnya Disembah Juga Ulamak Yang Dihina
Untuk Mengurus Jenazahnya Celaka
Dimandi Disembahyangkan Disempurnakan mayatnya
Lalu Dibawa Untuk Dikebumikan Didalam Negara

Hinanya Manusia Kamal Antartuk Ini Tak Berakhir Lagi Rupanya
Tiada Tanah Yang Mahu Menerima Mayatnya Di Mana Jua
Baik Di Dalam Mahupun Di Luar Negara,tidak Terjumpa Letak Duduknya
Akhirnya Diletak Digurun Tandus Sahaja,tanpa Dikebumi Hingga Sekarang Adanya

Begitulah Tragis Hidup Mati Si Pemimpin Durjana
Jadi Iktibar Untuk Kita Semua
Kepada Pemimpin,diingatkan Sama
Jangan Sampai Mengalami Nasib Yang Sama..


Assalamualaikum Wbt...   :-)